Kenapa Ketika I’tidal Dibaca Dengan Sami’allahu liman Hamidah Bukan Allahu Akbar? Ini Perjelasan dari Dr Zulkifli Al-Bakri

0
518

Kenapa lafaz bacaan ini berlainan dan berbeza seperti lafaz bacaan yang lain? Sebahagian ulama’ ada menukilkan riwayat dalam menerangkan sebab dibaca dengan lafaz tersebut. Imam Bujairimi menuliskan di dalam kitabnya, Hasyiyah Bujairimi ala al-Khathi, (m/s 2/52). Beliau mencatatkan khabar dan sejarah bacaan ini seperti berikut:

وَالسَّبَبُ فِي سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ أَنَّ الصِّدِّيقَ  رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ  مَا فَاتَتْهُ صَلَاةٌ خَلْفَ رَسُولِ اللَّهِ  صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ  قَطُّ، فَجَاءَ يَوْمًا وَقْتَ صَلَاةِ الْعَصْرِ فَظَنَّ أَنَّهَا فَاتَتْهُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَاغْتَمَّ بِذَلِكَ وَهَرْوَلَ وَدَخَلَ الْمَسْجِدَ، فَوَجَدَهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مُكَبِّرًا فِي الرُّكُوعِ فَقَالَ: الْحَمْدُ لِلَّهِ وَكَبَّرَ خَلْفَهُ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَنَزَلَ جِبْرِيلُ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي الرُّكُوعِ فَقَالَ: يَا مُحَمَّدُ سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ فَقُلْ: سَمِعَ اللَّهُ لِمَنْ حَمِدَهُ . وَفِي رِوَايَةٍ اجْعَلُوهَا فِي صَلَاتِكُمْ . فَقَالَهَا عِنْدَ الرَّفْعِ مِنْ الرُّكُوعِ، وَكَانَ قَبْلَ ذَلِكَ يَرْكَعُ بِالتَّكْبِيرِ وَيَرْفَعُ بِهِ فَصَارَتْ سُنَّةً مِنْ ذَلِكَ الْوَقْتِ بِبَرَكَةِ الصِّدِّيقِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ

Maksudnya: Dan sebab pada perkataan “Sami’allahu liman hamidah” adalah sesungguhnya Abu Bakar As-Siddiq R.A tidak pernah tertinggal untuk mendirikan solat dibelakang Rasulullah SAW. Pada suatu hari ketika hendak menunaikan solat asar, beliau menyangka tidak sempat untuk solat dibelakang Rasulullah SAW, beliau berlari-lari anak dalam keadaan gelisah lalu memasuki masjid, Rasulullah SAW ketika itu sedang membaca takbir ketika ruku’, maka beliau memuji Allah SWT dengan mengucapkan Alhamdulillah dan bertakbir dibelakang Rasulullah SAW, maka turun malaikat Jibril A.S kepada Rasulullah SAW yang sedang ruku’ lalu berkata: wahai Muhammad, Allah SWT telah mendengar orang yang memujinya maka bacakan “Sami’allahu liman hamidah”. Dalam riwayat lain disebutkan “Jadikanlah kalimat itu sebagai bacaan dalam solat” maka Rasulullah SAW membacanya ketika bangun dari ruku’. Sebelum itu, ketika turun untuk ruku’ dan bangun daripada ruku’ dibacakan lafaz (Allahu Akbar), semenjak itu ia telah menjadi sunnah dan dibaca dengan lafaz “Sami’allahu liman hamidah”  dengan berkat Abu Bakar as-Siddiq R.A.

bersandarkan kepada hadis sahih yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah R.A, bacaan tersebut merupakan sunnah Nabi SAW dan Baginda mengajar umat Islam untuk membaca bacaan tersebut sepertimana yang dilakukan olehnya ketika menunaikan solat.

Kata Abu Hurairah R.A:

كَانَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا قَامَ إِلَى الصَّلاَةِ يُكَبِّرُ حِينَ يَقُومُ ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْكَعُ ثُمَّ يَقُولُ: سَمِعَ الله لِمَنْ حَمِدَهُ حِينَ يَرْفَعُ صُلْبَهُ مِنَ الرُّكُوعِ ثُمَّ يَقُولُ وَهُوَ قَائِمٌ: رَبَّنَا وَلَكَ الْحَمْدُ ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَهْوِي ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَسْجُدُ، ثُمَّ يُكَبِّرُ حِينَ يَرْفَعُ رَأْسَهُ؛ ثُمَّ يَفْعَلُ ذَلِكَ فِي الصَّلاَةِ كُلِّهَا حَتَّى يَقْضِيَهَا؛ وَيُكَبِّرُ حِينَ يَقُومُ مِنَ الثِّنْتَيْنِ بَعْدَ الْجُلُوسِ ‏

Maksudnya: Sesungguhnya Nabi SAW ketika berdiri untuk menunaikan solat, Baginda akan mengucapkan Takbir, kemudian mengucapkan takbir ketika ruku’, kemudian mengucapkan Sami’allahu liman hamidah, dan ketika mengangkat tulang punggungnya dari ruku’ dan berada pada kedudukan tegak, baginda akan mengucapkan Rabbana walakal hamd. lalu Baginda mengucapkan takbir ketika turun hendak melaksanakan sujud, bertakbir ketika mengangkat kepala (dari sujud), kemudian takbir ketika akan sujud (kedua), lalu takbir ketika mengangkat kepala (dari sujud kedua). Baginda melakukan itu semua di dalam solat sehingga selesai, dan baginda bertakbir ketika berdiri dari dua rakaat setelah duduk (tasyahud awal).

(Hadis riwayat Bukhari, No. 786)

Jelas daripada hadis tersebut, tujuan Rasulullah SAW adalah untuk mengajar dan memberi kefahaman kepada umat Islam dalam menunaikan kewajipan yang diperintahkan oleh Allah SWT dalam menunaikan solat.

Kesimpulan bagi persoalan ini, bacaan ketika I’tidal yang dilafazkan dengan Sami’allahu liman hamidah adalah satu lafaz sunnah yang dilakukan oleh Nabi SAW ketika menunaikan solat. Maka itu merupakan jawapan yang sempurna yang dapat disimpulkan berkenaan soalan yang diajukan. Mari bersama-sama memelihara dan mempraktikkan sunnah Nabi SAW. Taat kepada sunnah Nabi SAW, sudah pasti ada kejayaan yang akan dimiliki.

–Mufti Wilayah Persekutuan

3,912 total views, 1 views today

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here