Apakah Itu Cinta? Dan Untuk Siapa Cinta Sebenarnya?

0
320

Setiap manusia sama ada lelaki mahupun perempuan mempunyai rasa cinta. Rasa cinta adalah anugerah terbesar dan terindah yang diberikan Allah swt untuk dimiliki oleh manusia. Bersyukurlah, kerana cinta maka kita ada. Bayangkan jika kita tidak memiliki rasa cinta, hidup ini pasti akan terasa hampa.

Kita sama sekali tidak boleh menafikan bahawa kita mempunyai rasa cinta terhadap lawan jenis, anak, mahupun harta benda.  Allah sendiri menggambarkan tentang cintanya manusia kepada hal-hal tersebut. Sebagaimana dalam surat ali-Imran ayat 14 Allah berfirman:

زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ ٱلشَّهَوَٰتِ مِنَ ٱلنِّسَآءِ وَٱلۡبَنِينَ وَٱلۡقَنَٰطِيرِ ٱلۡمُقَنطَرَةِ مِنَ ٱلذَّهَبِ وَٱلۡفِضَّةِ وَٱلۡخَيۡلِ ٱلۡمُسَوَّمَةِ وَٱلۡأَنۡعَٰمِ وَٱلۡحَرۡثِۗ ذَٰلِكَ مَتَٰعُ ٱلۡحَيَوٰةِ ٱلدُّنۡيَاۖ وَٱللَّهُ عِندَهُۥ حُسۡنُ ٱلۡمَ‍َٔابِ ١٤

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternakan dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)”.

Tapi ingatlah, yang harus kita fahami adalah cinta kepada Allah dan Rasulnya harus kita dahulukan dari cinta selainnya. Cinta kepada Allah dan Rasulnya harus berada di atas segala-galanya.

Allah berfirman dalam surat at-Taubah ayat 24 yang berbunyai:

قُلۡ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمۡ وَأَبۡنَآؤُكُمۡ وَإِخۡوَٰنُكُمۡ وَأَزۡوَٰجُكُمۡ وَعَشِيرَتُكُمۡ وَأَمۡوَٰلٌ ٱقۡتَرَفۡتُمُوهَا وَتِجَٰرَةٞ تَخۡشَوۡنَ كَسَادَهَا وَمَسَٰكِنُ تَرۡضَوۡنَهَآ أَحَبَّ إِلَيۡكُم مِّنَ ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادٖ فِي سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُواْ حَتَّىٰ يَأۡتِيَ ٱللَّهُ بِأَمۡرِهِۦۗ وَٱللَّهُ لَا يَهۡدِي ٱلۡقَوۡمَ ٱلۡفَٰسِقِينَ ٢٤

“Katakanlah: “jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan Rasul-Nya dan dari berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya. Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik”.

Dari ayat diatas, jelaslah bagi kita bahawa cinta kepada harta, anak, keluarga, lawan jenis dan lain sebagainya harus didasarkan dengan keimanan, kepatuhan, dan ketaatan kepada Allah swt dan ajarannya. Baik yang terdapat dalam Al-Quran mahupun melalui sunnah Nabi Muhammad saw.

Maksudnya adalah, rasa cinta yang kita miliki jangan sampai menghakis keimanan dan ketaatan kita kepada Allah. Cinta yang hakiki dan sebenarnya adalah cinta kepada Allah. Bukan bermaksud kita dilarang untuk mencintai selain daripada Allah, tetapi mestilah cinta itu tidak melebihi cinta kepada Allah dan Rasul-Nya.

Sebagai contoh cinta seorang lelaki kepada perempuan. Seandainya cinta seseorang kepada lawan jenis tidak didasarkan cinta kepada Allah, maka cintanya akan sia-sia. Bahkan jadi musibah bagi mereka. Cintanya hanya dilingkupi dengan hawa nafsu belaka sehingga kemaksiatanlah yang terjadi. Cinta yang awalnya halal, baik, dan suci berubah menjadi haram kerana cintanya mengandungi kebohongan. Cinta yang tidak didasarkan kepada Allah hanya memenuhi hawa nafsu belaka, penuh dengan tipu daya dan rayuan sehingga dosalah yang menyelimuti dirinya.

Berbeza dengan cinta seseorang yang didasarkan atas cintanya kepada Allah. Seandainya seseorang cinta kepada lawan jenis (lelaki kepada perempuan) atau sebaliknya kerana Allah, maka cintanya menjadi mulia. Karena cintanya diikat dengan tali pernikahan. Pernikahanlah yang Allah redha bagi pasangan tersebut. Cinta seseorang yang diikat dengan tali pernikahan itulah cinta yang benar, cinta yang dapat disalurkan sehingga menjadi halal. Apapun yang dilakukan menjadi tenang, damai dan nikmat kerana tidak ada rasa was-was atau sebagainya yang menyelubungi diri mahupun hatinya. Cinta dengan pernikahan bererti memiliki, menikmati, memberi dan menerima.

وَمِنۡ ءَايَٰتِهِۦٓ أَنۡ خَلَقَ لَكُم مِّنۡ أَنفُسِكُمۡ أَزۡوَٰجٗا لِّتَسۡكُنُوٓاْ إِلَيۡهَا وَجَعَلَ بَيۡنَكُم مَّوَدَّةٗ وَرَحۡمَةًۚ إِنَّ فِي ذَٰلِكَ لَأٓيَٰتٖ لِّقَوۡمٖ يَتَفَكَّرُونَ ٢١

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir”. (ar-Rum:21).

Saudaraku,

Jangan jadikan yang awalnya “cinta adalah anugerah” menjadi “cinta adalah musibah”. Marilah kita menjadikan cinta yang ada, cinta yang baik dan diredhai oleh Allah dan Rasulnya. Sehingga cinta yang kita miliki menjadi hakiki dan tidak  menghianati. Semoga cinta kita kepada Allah dan Rasulnya di atas segala-galanya. Aamiin.

Sumber : Dakwatuna.com

2,596 total views, 1 views today

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here