Elak Sebut ‘No’ atau ‘Jangan’ Ketika Melarang Anak Buat Sesuatu. Gantikan dengan 5 Ayat Yang Lebih Positif!

0
207

Menjadi lumrah pada masa ini apabila anak sedang mencuba membuat sesuatu yang bahaya, ibu ayah akan melarang dengan menyebut perkataan ‘no’ atau ‘jangan’. Tahukah anda perkara ini hanya akan membantutkan perasaan seronok si anak untuk melakukan sesuatu?

Sebenarnya, apabila kita menyebut ‘no’ atau ‘jangan’ anak hanya akan mendengar perkataan selepasnya. Sebagai contoh, ‘Jangan lari‘ anak hanya akan mendengar ‘lari‘, ‘Jangan sentuh‘ anak akan mendengar ‘sentuh, ‘Jangan pukul‘anak akan mendengar ‘pukul

Maka tidak hairanlah, lagi kita kata NO lagi si kecil nak buat kan?

Kesannya kita bertambah stress! Setuju atau tidak? Kita akan bertambah stress apabila menyebut perkataan NO atau Jangan.

Bila kita stress kita akan marah anak, apabila kita marah maka kita akan rugi 60 saat untuk rasa bahagia. Malah, kita meragut 60 saat rasa gembira si anak.

Itu kalau kita marah dalam masa 60 saat, kalau kita marah dalam masa yang lebih banyak dari itu, kita akan rugi banyak masa untuk rasa bahagia.

Jadi, ibu dan ayah perlulah bijak dalam situasi ini, berikan arahan agar anak melakukannya untuk kita, bukan beri arahan agar anak melakukannya untuk dirinya sendiri.

Antara ayat yang kita boleh tukar ialah:

  1. Don’t go there -> stay close with mama

    Jangan ke sana -> kemari dekat mama

2. Don’t Hitting -> keep your hands at your back. Love your friends

   Jangan pukul -> sayang kawan (Tunjuk contoh sekali)

3. Don’t screaming -> talk nicely

   Jangan menjerit -> cakap elok-elok

4. Don’t run -> walk slowly

   Jangan lari -> Jalan perlahan-lahan

5. Stop jumping -> sit down

    Berhenti melompat -> duduk diam-diam

Oleh itu, jika anak kecil melakukan kesalahan, kerap melakukan kesalahan yang sama, jangan berterusan menyalahkan si anak, kerana sudah menjadi lumrah mereka untuk meneroka segala apa yang ada di sekeliling mereka. Mereka tidak tahu sama ada itu betul atau salah, itu bahaya atau tidak melainkan ibu ayah lah yang mendidik dan memberi tunjuk ajar dengan cara yang lebih bijak dan berkesan. Hakikatnya si anak yang lahir bagaikan kain putih nan bersih, ibu bapalah yang seharusnya mencorakkannya dengan corakan yang baik. Bertetapan dengan sabda Rasulullah s.a.w, mafhumnya:

“Setiap bayi yang dilahirkan adalah suci fitrahnya. Ibubapalah yang menjadikan mereka Yahudi, Nasrani mahupun Majusi.” – (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sumber – MAJALAHPAMA

1,392 total views, 1 views today

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here